Tuesday, March 17, 2020

[Random] Aku dan Skripsiku (Part 2)


Singkat cerita, akhirnya aku bisa nih seminar proposal. Duh, senengnya udah kayak baru jadian. Habis gimana dong? Aku seminar proposal tuh udah kayak ketinggalan banget. Di saat temen-temenku udah maju ke bab 4 atau revisi seminar proposalnya, aku masih nyusun bab 1 sampe 3ku. Di situ aku sempet sedih banget, karena apa ya? Kerasa kayak ketinggalan gitu. Tapi masih berusaha menyenangkan diri sendiri dengan mikir, "Nggak papa, temenmu yang itu kan nggak magang, jadi lebih enak mereka kerjain skripsinya, lebih fleksibel."

Setelah seminar proposal, aku cukup seneng, satu step menuju wisuda udah terlewati. Kok satu step? Step keduanya apa? Sidang magang! Yep, magangku juga perlu disidang gaes. Jadi ya gitu, kudu cepet selesai, biar nggak berlarut-larut. Nah, masalahnya, ngerjain laporan magang ini lebih gampang daripada ngerjain skripsi. Waktu ngerjain laporan magang, aku bisa ngebut seminggu jadi, tapi skripsi malah nggak selesai-selesai.

Masalah kedua dimulai dari sini. Setelah seminar proposal yang diadain hari Jumat, aku pikir, aku bakalan ambil rehat sementara, karena udah penat banget ngerjain skripsi yang ngebut itu. Akhirnya, aku mutusin, pas habis sidang magang, yang berarti hari Seninnya, baru aku ke dosen pengujiku untuk revisi. Pas seminar proposal itu, sebenernya aku nggak begitu ada masalah sih, apa yang ditanyain dosen ke aku, aku bisa jawab sepenuhnya. Selengkap-lengkapnya. Pesennya dosen cuma satu, "Saya berharap banyak sama kamu. Tolong skripsinya dibenahin lagi, ya. Kamu bisa lebih dari ini."

Jujur aja, setelah denger omongan kayak gitu, i have no idea. Emang yang kurang apa ya? Aku berusaha baca lagi proposalku, apa ada yang kurang. Bahkan coretan di proposalku pun nggak ada. Jadi aku harus revisi dari manaa? Karena itulah, aku memutuskan untuk ke salah satu dosen penguji, supaya aku bisa cari tau di mana skripsiku yang perlu dibenahi. Dan hasilnya... Zonk. Dosennya nggak ada di tempat. Sampe seminggu itu aku nyari dosennya pun nggak ketemu, aku tanya ke Tata Usaha, katanya dosennya sendiri nggak ada kabar, bahkan aku sendiri sampe nekad ngchat belio. Padahal aku tau kalo dia tuh nggak suka kalo ada yang ngchat dia tanpa dia ngasih tau kontaknya langsung.

Hal ini terusssss.. sampe akhirnya menjelang lebaran. Aku udah stres banget. Gimana nggak stres? Harusnya, setelah lebaran, semua anak yang ambil skripsi semester itu kudu mulai kumpulin berkas dan persiapan sidang akhir. Tapi aku? Bahkan nyentuh revisi aja belum, aku konsultasi ke dosen pembimbingku, belio cuma minta tunggu aja sampe dosen pengujinya kasih revisi. Di titik ini, aku keselnya kebangetan. I mean, ini dosen pembimbingku sendiri, nggak negbantuin aku nih? Sampe akhirnya, aku tau kalo dosen pengujiku ini sakit, dan lagi di luar negeri. Mampus! Gimana caraku revisi ini? Akhirnya aku sampein ke dosenku, dan dia ngebolehin maju ke bab 4, dengan catatan, kalo dosen pengujiku sudah balik, kudu revisi.

Jujur aja, libur lebaranku nggak ada tenang-tenangnya. Pusing, stres, campur aduk jadi satu. Takut juga aku nggak bisa wisuda semester ini. Padahal aku udah pengen banget kerja, nggak mau kuliah. Sampe akhirnya, 1 Juni, dosen pengujiku baru bales chat, bahwa aku bisa nemuin dia habis libur lebaran, dan ngabarin dia sakit. Hhh.. Rasanya legaaaa banget. Udah gitu, aku langsung mens saat itu juga. Bener dah, aku se-stres itu.

No comments:

Post a Comment

[Saying] Pengennya Sih Nikah Muda...

Hula guys! It's been a months aku nggak update di sini lagi. Huhu.. Padahal ide tuh ada, tapi ya dasar akunya aja yang mal...