Wednesday, March 25, 2020

[Random] Aku dan Skripsiku (Part 3)


Selama lebaran, aku cuma bisa ngerjain dikit dari skripsiku, karena aku juga harus melakukan wawancara, yang berarti kudu ketemu sama informannya kan? Setelah libur lebaran, aku chat lagi sama dosen pengujiku, dan nggak dapet balesan lagi. Jujur nih ya, aku udah capek banget ngehubungin dia. Tapi ya mau gimana lagi? Dosen pembimbingku ngotot minta revisi. Besoknya, which is hari Selasa, aku akhirnya ketemu sama dosen pengujinya. Ini pun karena aku ketemu sama anak bimbingnya.

Waktu ketemu dan aku minta pendapatnya belio, bener-bener dah ya. Belio nih bilang aku harusnya ganti variabel, ganti semuanya, bahkan ganti judul. Dia minta aku bikin topik baru, dari variabel yang dia kasih. Jangan tanya responku gimana, aku cuma bisa, "Hehe.. Iya Maam, saya coba kerjakan dulu ya." Dan setelah itu, aku langsung pusing banget, pengen nangis rasanya. Ini besok Kamis harusnya udah bisa kumpul berkas, tapi yang ada malah kudu ngerombak skripsi dari awal. Akhirnya, aku mutusin untuk lapor ke dosen pembimbingku. Karena aku mikirnya, dia loh cuma dosen penguji. Kok malah ngatur-ngatur sih?

Tau nggak jawaban dosen pengujiku apa? "Kamu bisa kerjakan? Coba kerjakan bab 1 sampai 3 dulu semampu Anda, kalau sudah kirimkan ke saya." "Berarti saya ngulang dari awal, Pak?" "Ya kalau bagus untuk skripsi Anda, kenapa tidak?"

Keluar dari ruangan dosennya aku cuma bisa misuh-misuh. Bagus buat skripsiku? Ini udah H-sekian pengumpulan berkas, skripsiku diedel-edel begini dan bapaknya ikhlas? Hhhh banget. Akhirnya, mulai dari hari itu, aku ngebut kerjain skripsi. Ngulang dari awal. Iya, kalian nggak salah baca. Aku bener-bener ngulang kerjain bab 1 sampai 3 dalam waktu dua hari aja. Ngebut, tidur cuma beberapa jam aja, kerjainnya sambil sambat dan nangis. Yang ada di otakku cuma "Aku harus wisuda semester ini." Udah penyemangatku itu aja. Nggak sempet main Instagram, makan aja sambil kerja skripsi.

Setelah dua hari, aku langsung ke dosen pembimbingku, aku sempet cerita ke belio, karena aku nggak nemuin jurnal yang masih relevan (di bawah 10 tahun). Pas belio baca lagi skripsiku, belio malah bilang, "Loh, Anda ngambil kualitatif kan? Ini kan variabelnya kuantitatif. Nggak bisa Anda kerjakan kalo begini." Rasanya udah pengen ngebalikin mejanya dosenku. Aku udah kerjain kilat, udah nggak kepengen ganti, bapaknya ngotot ganti, katanya demi kebaikan skripsiku. Meh banget. Ujung-ujungnya, balik ke skripsi lamaku, tapi lebih difokusin lagi ke bidang distribusinya.

Dalam waktu tiga minggu, aku langsung kerjain bab 1 sampe 5, kilat. Setiap habis kerja, langsung setor ke bapaknya. Bimbingannya online, via Whatsapp dan email aja biar cepet. Aku kerjain itu sambil telepon temenku sambil nangis dan minta bantuan buat mikirin skripsiku. Cengeng banget aku pas skripsi tuh. Pas akhir Juni, aku dikabarin sama atasanku waktu magang, katanya belio butuh digantiin, kalo aku mau, aku bisa langsung dibantu sama dia buat kerja di sana. Seneng? Pastinya. Tapi aku kan belum sidang akhir. Aku masih ragu banget bisa sidang dalam waktu dekat. Akhirnya aku mundur, karena atasanku juga minta cepet.

Singkat cerita, aku akhirnya bisa nyelesaiin itu sambil terus tanya ke Sekretaris Programku. Memastikan, kalo bulan Juli aku sidang, apa masih bisa masuk wisuda semester itu. Mungkin belio juga udah bosen tiap aku tanya selalu gitu. Sampe akhirnya, aku berhasil ngumpulin berkas untuk sidang akhir. Perjuanganku nggak sampe di sana, aku minta tolong ke Sekprog ini untuk masukin aku ke jadwal sidang minggu itu. Padahal jadwalnya udah padet banget. Aku bahkan sampe bilang kalau aku rela banget sidangnya besok setelah aku kumpulin berkas. Lucky me, aku dapet jadwal dua hari kemudian. Seneng, deg-degan dan diucapin selamet sama temen-temenku. Karena mereka tau banget aku ngumpulin berkas paling terakhir, tapi sidangnya malah sebelum mereka.

Setelah sidang akhir, apakah sudah selesai? Jangan dikira begitu! Aku disidang habis-habisan karena nggak ngeganti sesuai yang dimau dosen penguji, selain itu, aku dikasih waktu revisi cuma 2 hari. Karena dua dosen pengujiku, mau liburan. Aku bener-bener kayak dikejar sama polisi ngerjainnya. Kubelain sampe bawa printer ke kampus biar hemat plus langsung ngeprint. Masih diuji, waktu mau minta tanda tangan, disuruh nungguin dua jam dan masih ditolak revisiannya. Haduh. Untung deh aku udah lulus. Kalo keinget masa skripsiku tuh, apa ya? Bete, sedih, seneng. Banyak dah ujiannya.

Satu yang jadi peganganku selama kerjain skripsi kemarin. Kalian tau quotesnya Dory di Finding Nemo? 


Cuma itu yang aku pikirin. Nggak boleh kalah sama skripsiku. Jadi, buat temen-temen di luar sana yang sedang mengerjakan skripsinya dan mulai ngerasa jenuh, kalian boleh istirahat, berhenti sebentar, tapi habis itu kalian harus tetep 'berenang' buat nyelesaiin apa yang udah kalian mulai! Jangan patah semangat! Just keep swimming!

No comments:

Post a Comment

[Random] Aku dan Skripsiku (Part 3)

Selama lebaran, aku cuma bisa ngerjain dikit dari skripsiku, karena aku juga harus melakukan wawancara, yang berarti kudu kete...