Wednesday, July 22, 2020

[Saying] Pengennya Sih Nikah Muda...

Hula guys! It's been a months aku nggak update di sini lagi. Huhu.. Padahal ide tuh ada, tapi ya dasar akunya aja yang malesan, nggak ngetik-ngetik. Mageran anaknya. Hahaha.. Kali ini, aku mau ngbahas topik yang lagi booming-boomingnya nih. Selain itu, topik ini juga sering aku omongin sama temen-temenku se-circle gitu, soalnya aku pengennya sihhh.. nikah muda.

Oke, aku bakalan bahas kenapa sih aku mau nikah muda? Alasan palingggggg gedenya adalah, pengen aja loh aku kalo punya anak nanti, jaraknya nggak terlalu jauh sama aku. Soalnya, mamaku pas punya aku, udah cukup telat sih, untuk ukuran mamaku (Please, ini tolong ditandain banget nih. Ukuran punya anak buat sebagian orang itu berbeda-beda. Jadi, kalau misalnya mamaku bilang di umur beliau udah mepet banget, ya jangan didebat. Keputusan menikah tiap orang, ukuran telat atau nggaknya kan beda.). Mamaku menikah di umur 30 tahun, punya aku di umur 31 tahun. Cepet? Yaaa.. untuk ukuran mamaku sih, cepet. Apalagi umurnya juga sudah agak mateng banget ya.

Nah, aku tuh nggak mau di umur 30 tahun baru menikah, maunya nikah tuh umur 25-27 tahun. Loh, kan itu masa anak remaja lagi jaya-jayanya, cari kerja, ngejar karier, kumpulin duit yang banyak, keliling dunia, travelling sampe mampus. Buat aku? Nggak. Hehe. Mamaku tipe posesif sama anak perempuannya. Pergi ke luar kota kalo sama doi aja aku disuruh PP, nggak boleh nginep. Ospek aja nggak boleh nginep di kosan temen, dibelain jemput ke kampus yang udah deket sama luar kota.

Selain itu, aku tuh begitu nikah, maunya langsung punya anak. Why? Karena, entah kenapa, orang-orang di sekitarku tuh suka nunda-nunda kehamilan, yang kemudian malah susah punya anak. Hehe.. Ya nggak ngedoain sih, tapi pengennya punya satu aja dulu. Nanti berikutnya nunda nggak papa.

Nah, itu semua kan menurut aku. Aku yang memang sedikit terobsesi menikah muda. Alesannya juga yaaaaa.. nggak jelas-jelas amat. Emang dasar anaknya juga nggak jelas. Mamaku juga sudah berulang kali sih ngomongin, kalau menikah itu nggak melulu berduaan sama suami, atau seks aja. And ofcourse i know. Kehidupan nikah toh juga nggak seenak atau senyaman yang dipertontonkan para artis, selebgram, atau sama temen-temenku yang udah nikah juga. Ya tentu saja hambatan dan rintangan itu ada, cekcok juga pasti ada. Namanya juga hidup kan? Nggak mungkin mulus terus.


Sekian ceritaku, memang random anaknya, suka asal nyeplos. Tapi tetep ya, keputusan menikah itu ada dari dua belah pihak, kamu dan pasanganmu. Mau nikah sekarang, tahun depan, atau beberapa tahun lagi, nggak masalah. Soalnya nikah bukan lomba yang harus cepet-cepetan. Punya anak pun demikian, kamu mau nunda kehamilan, mau nggak punya anak, mau adopsi anak aja, bebas. Nggak ada yang berhak untuk menghakimi keputusanmu. Asal, tetep, dibicarain sama pasangan, karena menikah itu udah bukan satu kepala lagi, tapi juga dua kepala. Harus cari jalan tengah yang jadi win-win solution buat dua belah pihak.

Semoga nggak bosen-bosen ya, sama aku yang random ini. Next, aku bakalan sharing beberapa tips persiapan sebelum menikah. Hihi.. See you next post guys!

No comments:

Post a Comment

[Sharing] Part of Big Bad Wolf

  Hula! Aku jadi agak rajin dikit ya? Soalnya aku join di 1 Minggu 1 Cerita. Jadi aku berusaha nih sebisa mungkin untuk nge draft cerita,...