Friday, October 23, 2020

[Sharing] My Saving Journey



Kali ini aku bakalan sharing gimana caraku saving dulu. Jangan lihat aku sekarang yang bisa ngasih cara ke kalian buat nabung. Aku dulu juga sama borosnya kayak kalian kok. Hihi..

Jadi, semuanya itu bermula dari pas aku SMP kelas 1, karena sekolahnya cukup bergengsi, meskipun bukan internasional. Maklumin aku ya, dulu aku pas SD tuh SDnya SD yang dipandang sebelah mata sama orang. Soalnya emang SDnya di gang gitu, biasa dan banyak anak nggak benernya. Makanya pas masuk SMP berasa minder. Hahaha.. Karena jujur aja, yang masuk di sana itu, cuma empat orang yang seangkatan sama aku.

Nah, mulai SMP inilah aku dapet uang jajan bulanan rutin. Biasanya mah cuma ngebekal aja. Ya pas SMP juga bekal, tapi habis itu aku ngrasa malu gitu soalnya ngebekal sendirian. Yang lain pada ke kantin. Makanya aku milih untuk stop bekal dan pake uang jajan ini. Masih inget banget, uang jajanku dulu Rp 175.000 (Seratus tujuh puluh lima ribu rupiah). Ya harusnya bisa sih untuk jajan sebulan kalo nggak boros banget. Herannya, setelah dua minggu, uang itu tuh habis. Nggak jelas juga juntrungannya. Nggak tau ke mana. Pokoknya tiap hari tuh jajan terus, meskipun dibawah Rp 10.000 (Sepuluh ribu rupiah).

Setelah sebulan kayak gitu, akhirnya aku mulai inget, ternyata uangku dipinjem temenku. Pinjemnya beragam, mulai dari pinjem duitnya secara fisik, sampe nitip beliin pulsa, karena rumahku dulu deket sama counter pulsa. Nah, aku lupa juga gimana akhirnya sampe Mama nemuin aku yang suka minjemin uang ke temen-temenku ini. Yang jelas, Mama tuh tau akhirnya, dan sejak saat itu, uang jajanku langsung diambil Rp 50.000 (Lima puluh ribu rupiah).

Nah, pas awal-awal diambil tuh rasanya kayak uang jajan mendadak hilang. Kurang banget buat jajan. Tapi di sisi lain, aku juga pengen kan tuh beli novel. Akhirnya, ya aku tekad-tekadin deh buat ngirit-ngirit, sampe akhirnya kebeli satu novel. Aku lupa judulnya apa, karena udah lama banget. Sejak saat itu akhirnya aku seneng nabung. Beli sesuatu dari hasil tabunganku selama ini, apalagi buat hobiku.

Setelah seneng bisa beli novel, mulai deh uang yang kutabung itu naik nominalnya, dari Rp 50.000 (Lima puluh ribu rupiah) ke Rp 100.000 (sSeratus ribu rupiah). Setiap uang jajanku naik, bukan uang jajan yang aku naikin, tapi uang yang dipake buat nabung. Terus mulai ngebekal lagi. Lumayan, buat ngirit uang jajan. Karena palingan uangnya tuh dipake buat beli cemilan aja, nggak perlu beli banyak makanan buat ngenyangin perut.

Kalo ditanya, pas awal-awal dulu tuh kerasa berat banget. Susah gitu, kayak duitku hilang entah ke mana. Tapi setelah dapetin apa yang aku bisa dapetin dari uang jajan, aku rasanya seneng banget. Dan ini tuh masih kujalanin sampe sekarang. Bahkan uang jajanku sekarnag kayaknya lebih dikit dari jamanku sekolah dulu. Padahal aku udah kerja. Hehe.. Ini soalnya aku lagi nabung buat beli laptop. Karena laptop lamaku tuh udah delapan tahun lebih kayaknya. Sampe dia udah susah banget buat nangkep sinyal wifi. Makanya aku mau beli baru pake uang tabunganku sendiri.

Menurutku, punya goal untuk sebuah tabungan itu penting. Karena apa ya, kalo misalnya nggak ada goalnya, kebanyakan gagal, karena nggak ada yang pengen dibeli gitu. Selain goal, yang penting juga NIAT! Bener deh ini. Kalo udah nggak ada niat, tetep aja nggak jalan. Pasti bakalan ada aja hal receh yang selalu 'butuh' untuk dibeli.


Sekian saving journeyku! See you next post! Kalo ada pertanyaan bisa langsung komen atau email ke aku. Pasti aku bales kalo aku buka email dan nggak repot. Hihi..

No comments:

Post a Comment

[Sharing] Part of Big Bad Wolf

  Hula! Aku jadi agak rajin dikit ya? Soalnya aku join di 1 Minggu 1 Cerita. Jadi aku berusaha nih sebisa mungkin untuk nge draft cerita,...